Saturday, April 25, 2009

kedai cik su-kampung sungai keladi

kedai ini dulu diperbuat dari kayu. sekarang telah bertukar kepada batu. masa dulu sekitar tahun 1966 kedai ini menjadi tumpuan kerana menjual pelbagai barangan runcit. jarak dari rumah kekedai ini lebih kurang 100m sahaja. jika disuruh oleh mek membeli barang akan segera melakukannya. antara barang permainan masa itu yang murah dan diminati ialah belon.
Kedai Cik Su menjual belon
Belon ditiup dengan mulut
Badan lesu makan pun belum
Balik lambat pesanan tidak ikut
Posted by Picasa

Sunday, April 19, 2009

sempadan kampung mata air

 
kampung ini dulunya dieja dengan mata ayer. dalam foto ini menunjukkan jalan dari kemubu ke pangkal gong. ini adalah sempadan antara kampung dusun buluh dan kampung mata air. permulaan kampung ditepi jalan ini terdapat dahulunya rumah kedai Palla(cina) dan isterinya Bunga yang mana anaknya kahwin dengan anak Mek Baru yang bernama Echung. selepas itu rumah Awang cina yang dulunya adanya ada pickup datsun. rumah inilah tempat kita orang menonton TV. ini kerana hanya tempat ini yang ada TV dengan menggunakan generator terutama waktu malam lepas maghrib. apa lagi jika malam sabtu ada cerita melayu maka ramailah penontonnya disekitar laman rumahnya. ada yang datang sejauh dari kampung kerawang. tempat dan rumah ini ketika itu memang meriah tambahan ada kedai Palla disebelah. tapi bagi kita budak-budak ada satu cabaran melalui tempat ini kerana akan diganggu dengan salakkan anjing dan ada masa pula akan dikejarnya. itu pun jika disalak kita cuba lari. itu berlaku terutama jika seorang diri. jadi untuk lalu seorang diri kena fikir dua tiga kali. jika dalam kumpulan ramai selesai masalah. maklumlah masa tu mana ada lampu jalan dan lainnya. dan kedai Palla ada menjual pelbagai barang runcit. kedai ini makin meriah bagi budak-budak bila datangnya hari raya. ini kerana akan disediakan pelbagai jenis permainan tikam menikam. kadang-kadang kita pun siap beli dengan dia satu dua papan dan cari pelanggan sendiri. hadiahnya  macam-macam seperti jam loceng, pistol air juga pistol yang meletup menggunakan gulungan/lingkaran berwarna merah,  itu yang berbentuk barangan. jika hadiah yang berbentuk wang ada yang seringgit, 50 sen dan lainnya. satu tikaman 5 sen, kat sini kadang-kadang ada kelam kabut sikit tambahan ada masing-masing mengatakan nombor dia kena. jadi Palla kena cekap mengawal keadaan dan cuba elakkan dari berlaku penipuan. jadi nampaknya kadang-kadang duit raya kita habis kat penikam ini. juga yang tinggal kat sempadan ini ialah cik limah cina. masih diingat Palla ni asal dia dari negara cina dan sentiasa membaca surat khabar cina. dan bila kekedainya akan sentiasa menunjukkan gambar-gambar yang terdapat didalamnya dengan cuba menterjemahkannya. satu hari yang menyedihkan baginya ialah semasa Mao Tze Tong meninggal dunia dengan menunjukkkan surat khabar yang banyak menyiarkan gambar beliau. jadi sedikit sebanyak dapatlah kita berkongsi berita dengan beliau. sekarang ini itu semua sudah tiada, awang pun tiada, palla dan bunga pun tiada. cik limah pun sudah tua.


Kampung Mata Ayer senang dilalui
Ramai penduduknya berbangsa cina
Jika panduan hidup sudah ditemui
Tentulah aman harmoni suasana

Posted by Picasa

Wednesday, April 15, 2009

bandar baru jaya gading kuantan


pekan ini terletak depan kem batu 10 kuantan. dulu dan sekarang bandar baru ini popular dengan gerainya yang menjual pelbagai ikan masin, keropok, buah-buahan dan lain-lain makanan dalam plastik. sekarang telah dibuat bangunan baru oleh mara dan kelihatan tersusun. pada tahun 1998 telah berlaku kebakaran dideretan kedai ini pada jam 3 pagi. bomba sempat mengawal keadaan. pekan ini meriah tambahan pula ada kem tentera darat dan udara. pendek kata lengkap untuk sebuah bandar kecil. lagi pula kawasan sekitarnya hampir setiap malam ada pasar malam ditempat berasingan. bagi yang tinggal disini dapat lah bekunjung kepelbagai tempat pelancungan berhampiran seperti muzium sungai lembing, air terjun sungai pandan dan bukit panorama dan gua charas.




Jaya Gading dan Seri Damai
Dua kampung sebelah menyebelah
Berkebun bertanam beramai-ramai
Jadi amalan tidak berubah
Posted by Picasa

Saturday, April 11, 2009

pengkalan kiat

pengkalan kiat ini  dulunya amat meriah dengan pelbagai aktiviti tidak kira budak atau yang dewasa. aktivitinya tentulah penambangnya. jika dulu pengkalan ini digunakan seperti pelabuhan sungai kerana banyak digunakan oleh peraih-peraih seperti peraih garam dan budu. kerana dulu budu datangnya dari sebelah hilir seperti pasir mas dan kota bharu. jadi peraih ini mendapat laba yang lumayan hasil aktiviti perniagaan. jika tahun 60an dan 70an dipenambang ini menggunakan perahu sahaja dan dikayuh dengan tangan menggunakan dayung. pengendalinya penambang masa itu ialah pakcu ali dengan dibantu oleh isterinya mak yam. jadi yang dapat naik hanya orang dan basikal sahaja. tetapi selepas itu barulah ada perahu berbumbung yang agah besar dan panjang  menggunakan injin dan dapat membawa motorsikal dibelakangnya. itu era pakcu ali. dan selepas itu tugas ini diambil alih oleh orang lain dengan tender kerana pakcu ali pun sudah berumur dan pindah dari pengkalan kiat ke tepi jalan besar dan membina rumah disitu . penambang ini menghubungkan mereka yang berulang alik dari seberangnya seperti tanah merah, bukit panau dan sekitarnya yang ingin bekerja sebelah sini seperti dikem desa pahlawan dan juga melawat saudara mara. jika dulu pengkalan ini juga digunakan untuk mereka yang ingin ke bandar pasir mas dengan menaiki kapal. jika pergi pagi baliknya petang. barang yang dibeli seperti ikan masin, beras, kueh kering, jeruk kelubi/buah jabit, nissan, gula dan lainnya dengan harga yang murah. masa dulu daku pernah menaiki kapal ini bersama mek ke pasir mas. selain aktiviti penambang ini lain aktiviti bagi budak-budak ialah bermain disungai. aktivitinya seperti berenang, cari etok, cari udang dalam lubang batang buluh, menyeberang sungai dengan berenang dengan batang buluh, memancing ikan belukung dan lampan dan sesekali dapat naik kapal. sebab ianya meriah kerana ramai yang datang. bagi yang dewasa pengkalan ini tempat mandi terutama waktu petang. jika dulu air ini bersih dan jadi sumber minuman tanpa perlu dimasak. dan keadaan disungai ini pun masa itu bersih tidak seperti sekarang yang bersemak samun dan sudah terbiar. jika musim banjir pengkalan ini paling meriah seolah tempat menyukat banjir tidak resmi bagi kami. kesimpulanya kampung dusun buluh dulu meriah dan dikenali kerana dua produknya iaitu pengkalan kiat dan pasukan kertuknya yang disegani. tapi sekarang itu semua tinggal kenangan kerana  aktiviti pun kurang lagi kerana kapal penambang pun kurang kelihatan dan rakit pengkalan pun lengang. mungkin masa akan datang hanya akan tinggal dalam lipatan sejarah. 

Pengkalan Kiat tempat penambang
Menjadi tumpuan tua dan muda
Jika kemajuan tidak berkembang
Lama kelamaan dilupa pulaPosted by Picasa

Saturday, April 4, 2009

foto depan rumah pak nik wil kampung kubang tebit.


jika ditahun 60an dan awal 70an dikawasan ini meriah kerana pelbagai aktiviti dijalankan. tempat ini adalah sawah padi dan jika musim tanam padi ada aktiviti mengail ikan puyu, haruan, keli dan sepat. bila ada kesempatan bila pergi memancing dalam bendang dan bila asyik sangat maka kadangkadang kita masuk dalam bendang dan ini sedikit sebanyak  akan merosakkan  tanaman padi. ini yang membuatkan tuan bendang kurang senang.  tempat ini juga digunakan setahun sekali sebagai tempat mengadakan perhimpunan ramai-ramai dengan masing-masing membawa pulut telur dalam pinggan dan dikumpulkan, lepas itu diadakan  pula solat hajat dipadang ini. selepas solat kita budak-budak pun menjamu selera makan mana yang ada tapi dengan syarat tidak boleh dibawa balik makanan tersebut. apa yang kontra dengan memohon kepada Allah swt ada juga amalan tidak baik seperti 'jammu' kepada makhluk halus. persiapan jammu diadakan satu 'acak' disangkut pada pokok. dalam acak ada patung binatang dibuat dari tepung diuli dan ada darah ayam. tapi acak tujuannya untuk diletak dikawasan tertentu bagi menjamu makhluk halus. jadi kita budak-budak tahu perkara ini berlaku dan menganggap ia  perkara biasa amalan orang dulu-dulu. sekarang kawasan ini  seperti tidak lagi ditanam padi tapi jadi kawasan lapang. jadi mungkin untuk menghilangkan acara  jammu ini maka tok-tok lebai kita dikampung cuba mengubah amalan syirik ini dengan mengadakan solat hajat di kawasan ini. dan ini satu pendekatan  yang berhemah bagi membetulkan akidah.
Kubang Tebit kampung dikenali
Suasan meriah pagi dan petang
Hidup didunia hanya sekali
Sediakan bekalan untuk dibentangPosted by Picasa