Wednesday, February 15, 2012

Masjid Kampung Surau Pulai Chondong

Masjid ini terletak di Kampung Surau. Apa yang istimewa masjid ini ialah menara yang diperbuat dari kayu yang mana diriwayatkan didirikan oleh Tok Pulai Chondong. Nama sebenarnya pula ialah Abdul Samad. Masjid ini makin terkenal pada kami pelajar Sek Men Abdul Samad (SMAS) sekitar tahun 70an. Dahulunya SMAS dikenali sebagai Sek Men Pulai Chondong. Apa yang menariknya pula ketika itu nama guru besar sekolah ini juga bernama Abdul Samad. Semasa pembukaan jika tidak silap diresmikan oleh Menteri Pelajaran Dato' Mohamad Yaakob. Itulah detik bersejarah yang pasti tidak dapat dilupakan hampir 40 tahun dahulu.

Wednesday, February 8, 2012

Bulan Maulidur Rasul

Bulan ini disebut Bulan Moklud. Jika dikampung dahulunya ia amat meriah kepada bebudak terutama dimalam hari. Aturcaranya mudah iaitu berkumpul, berselawat dan makan. Ianya diadakan dari sebuah rumah kerumah yang lain. Menu makannya dari air teh O dengan biskut tawar kepada nasi gulai kambing mengikut kemampuan tuan rumah. Selama sebulan acara menyambut kelahiran Nabi Muhammad SAW diraikan. Antara rumah yang agak jauh mengadakan acara ini ialah rumah Hamad Tok Menai di Kubang Tebit yang menyediakan menu makan nasi gulai kambing. Jadi walaupun jauh meredah gelap malam hari ianya dikira berbaloi. Apa yang diperhatikan acara ini dilakukan mengikut kampung masing-masing sahaja dimana sebagai contoh penduduk kampung Dusun Buluh tidak akan ke Kampung Mata Ayer atau Kampung Bandar dan begitu sebaliknya. Mungkin ini berlaku kerana semangat kekampungan yang tinggi dan juga jarak dan kemudahan kenderaan yang terhad. Dulunya semangat untuk meraikan kelahiran Junjungan Besar SAW kita oleh penduduknya amat disanjung tinggi walaupun kurang kemampuan dari segi menyediakan makanan cukup dengan minum air teh O dan biskut tawar sahaja kerana bukan itu yang dipentingkan tapi untuk sama-sama meraikannya. Sekarang acara menyambut kelahiran seumpama ini diambil alih oleh Masjid dan surau serta dimedia penyiaran dan mungkin acara dari rumah kerumah berselawat sudah berkurangan atau tiada lagi. Apapun pendekatannya acara sambutan Maulidur Rasul perlu disemarakkan terutama kepada golongan remaja dan kanak-kanak agar kecintaan pada Nabi SAW terus dapat dipertingkatkan.

Wednesday, February 1, 2012

Sabut Nyior

Jika untung sabut timbul begitu lebih kurang pepatah dahulu. Sabut ini amat berguna untuk dibuat bahan bakar terutama bagi membakar bahulu yang akan diletak bahagian atas penutup bekas pembakar. Ada juga sabut ini dibuat memberus kekotoran atas lantai seperti najis ayam atau kekotoran yang susah tanggal. Sabut ini perlu diletak ditempat berbumbung untuk mengelak basah ditimpa air hujan. Juga teringat dulu-dulu isi buah kelapa akan disalai sebelum dijual. Isi kelapa yang disalai akan diletak ditempat penyalai yang tinggi kedudukannya dan dibawahnya dinyalakan api. Jika tidak silap bahan bakarnya adalah dari sabut. Tetapi di Kampung Dusun Buluh tidak ada aktiviti menyalai isi kelapa ini. Aktiviti ini berlaku di Kampung Sungai Keladi Kota Bharu berhampiran Tanjubg Chat dimana disana banyak terdapat banyak buah kelapa. Mungkin sekarang orang tidak tahu lagi atau dapat membayangkan bagaimana isi kelapa yang begitu banyak disalai.