Tuesday, March 9, 2010

Radio

Radio adalah merupakan salah satu alat untuk menyampaikan maklumat kepada pendengar. Diakhir tahun 60an dan awal 70an model radio yang seumpama ini seperti digambar hanya dimiliki oleh Abang Derih Kak Nik Esah Di Kampung Dusun Buluh yang rumahnya berhadapan dengan Balai Sah. Masa itu radio ini diletak diatas rak dikedudukan yang tinggi diruang tamu. Masa itu rumahnya masih rumah lama yang mana dihadapan rumahnya ada beberapa pokok limau yang di tut dimana ia mahir dalam bidang itu. Dimana asalnya pokok limau itu limau buah biasa tetapi bila di tut dengan cantuman mata tunas lain akan mengeluarkan buah jenis lain yang bermutu. Disebabkan radio ini daku sentiasa juga kerumahnya untuk mendengar rancangan seperti drama radio yang dahulunya yang popular dari Radio Singapura dilakunkan antaranya Jah Lelawati. Ada pula drama bersyair iaitu mula-mula dikumandangkan syair kemudian baru ceritanya. Jika di Bulan Puasa pula Musabaqqah AlQuran. Radio ini dikira penyeri dan menjadi daya penarik diruang tamu rumahnya. Abang Derih dan Kak Nik Esah ini dikira mesra dengan budak-budak seperti kami. Jika dibulan Maulud rumahnya akan sentiasa mengadakan majlis Maulud tersebut waktu malam selepas Isyak. Diawal tahun 70an rumah lamanya bertukar baru dan masa itu model rumahnya yang tercantik di Kampung Dusun Buluh.

No comments:

Post a Comment